Tujuan Utama Membangun Keluarga Sakinah

Tujuan utama membangun keluarga sakinah adalah untuk menggapai ridla Allah. ibtigha’a mardlatillah. Apapun boleh yang penting diridlai Allah. Apalah artinya pangkat tinggi dan gaji besar jika tidak diridlai olehNya. Ridla artinya senang. Jadi segala pertimbangan tentang tujuan, terpulang kepada apakah yang kita lakukan dan apa yang kita gapai itu sesuatu yang disukai atau diridlai Allah atau tidak. Jika kita berusaha memperoleh ridlaNya, maka apapun yang diberikan Allah kepada kita, kita akan menerimanya dengan ridla (senang) pula, ridla dan dirdlai, radliyatan mardliyyah.

Pertanyaannya, bagaimana kita bisa mengetahui sesuatu itu diridlai atau tidak oleh Allah. Tolok ukur pertama adalah syari’at atau aturan agama. Sesuatu yang diharamkan Allah pasti tidak diridlai, dan sesuatu yang halal akan diridlai, sekurang-kurangnya tidak dilarang. Selanjutnya nilai-nilai akhlak akan menjadi tolok ukur tentang kesempurnaan, misalnya, memberi kepada orang yang meminta karena kebutuhan adalah sesuatu yang diridlai, tidak memberi tidaklah berdosa tetapi kurang disukai. Nah memberi sebelum orang yang memiliki kebutuhan itu meminta bantuan adalah perbuatan yang sangat diridlai Allah. Timbulnya perasaan ridla didasari oleh tingkat pengenalan kepada orang. Memperoleh pemberian adalah sesuatu yang menyenangkan, tetapi memperoleh pemberian dari orang yang kita sayangi dan kita tahu diapun menyayangi kita pastilah lebih menyenangkan.

Orang yang tahu & mengenal Allah (Makrifatullah) akan merasa ridla atas apapun yang dianugerahkan Allah kepadanya, selanjutnya iapun paham apa yang disukai dan yang tidak disukai olehNya. Jika orang merasa hidupnya diridlai Allah maka iapun merasa dirinya bermakna, dan dengan merasa bermakna itu ia merasa sangat berbahagia. Sebaliknya jika seseorang merasa hidupnya tak diridlai Allah, maka ia merasa semua yang dikerjakanya tidak berguna, dan bahkan iapun merasa dirinya tak berguna. Orang yang merasa kehadirannya berguna bagi pasangan hidupnnya & orang lain maka ia akan memiliki semangat hidup, semangat bekerja, semangat berjuang, yang berat terasa ringan, pengorbanannya terasa indah. Sedangkan orang yang merasa dirinya tak berguna pasangan hidupnya dan orang lain maka ia tidak memiliki semangat hidup, tidak memiliki semangat bekerja, merasa sepi di tengah keramaian dan lebih sepi lagi dalam kesendirian. Itulah sebabnya di dalam keluarga yang sakinah memiliki tujuan hidupnya adalah menjadi sebuah keluarga yang diridlai oleh Allah maka menjadi keluarga yang bahagia di dunia dan diakhirat. Menurut Sabda Nabi Muhammad disebutkan, empat hal akan menjadi faktor yang mendatangkan kebahagiaan keluarga (arba`un min sa`adat al mar’i), yakni (a) suami / isteri yang setia (saleh/salehah), (b) anak-anak yang berbakti, (c) lingkungan sosial yang sehat , dan (d) dekat rizkinya.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...keyword: pidato keluarga sakinah, tujuan keluarga, pidato tentang keluarga sakinah, pidato tentang keluarga, tujuan keluarga sakinah, konsep ceramah/pidato membangun keluarga sakinah mawaddah warrahmah
No Searches

Leave a Reply


prosense agc agckucom