Ketegaran Hati

Ketika itu ufuk awan dipenghujung memerah menghiasi cakrawala. Matahari condong ke barat tenggelam. Sementara pepohonan melambai seakan mengikuti irama. Suara adzan maghrib telah berlalu. Anak-anak Amalia dengan wajah sumringah menghiasi indahnya malam. melantunkan ayat suci al-Quran terasa meresap dalam jiwa.

Seorang Ibu muda berkunjung ke Rumah Amalia untuk berbagi kebahagiaan. untuk anak-anak Amalia. Malam beliau bertutur bahwa sebagai ‘Single Parent’ tidak mudah. selain memang tidak nyaman namun juga godaan dan cobaan bisa datang setiap saat. Untunglah bahwa beliau menyadari tempat untuk berteduh hanyalah berserah diri kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala membuat hatinya menjadi tegar menghadapi berbagai masalah kehidupan

Pernikahan yang pertama harus kandas. dalam keadaan hatinya menjadi galau dan gundah, dirinya menyerahkan segala permasalahan hidupnya kepada Allah. berkat kerja kerasnya kebutuhan ketiga anak-anaknya yang ditinggal suaminya bisa diatasinya. Bagaikan berjalan dengan ‘kaki sebelah’ perlahan-lahan kondisi ekonomi keluarganya bisa bangkit membaik. Usaha yang dirintisnya berkembang pesat mengalami kemajuan. Bahkan order pesanan datang dari luar kota.

‘Setiap kali saya membaca surat ar-Rahman yang berbunyi, ‘Maka nikmat Tuhanmu manakah yang kamu dustakan?’ membuat bulu kuduk saya merinding karena merasakan begitu besarnya karunia Allah yang diberikan kepada kami.’ tuturnya.

Sampai pada suatu peristiwa yang membuat hatinya terkejut, putrinya yang bungsu jatuh sakit terkena step dan paru-parunya infeksi. Pada saat itu juga dilarikan putrinya ke rumah sakit namun takdir tak bisa dilawan. Menjelang adzan subuh, putrinya meninggal untuk selama-lamanya. Hatinya begitu hancur menyaksikan kepergian putrinya.

‘Saya bersimpuh memohon ampun kepada Allah, saya percaya Allah yang mengatur semua ini agar menjadi ladang untuk meningkatkan ketaqwaan saya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala.’ ucapnya, wajahnya memerah berlinangan air mata. Hatinya begitu tegar dalam menjalani hidup. Setegar batu karang ditengah hempasan badai dan gelombang dilautan kehidupan. Subhanallah.


‘(Yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat ALlah. Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.’ (ar-Raad : 28).

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...keyword: Puisi kesabaran, puisi kesabaran hati, puisi tegar menghadapi cobaan, puisi ketegaran hati, puisi sabar menghadapi masalah, Puisi Sabar menghadapi cobaan, ketegaran hati, puisi ketegaran, kata kata ketegaran hati, puisi ketegaran jiwa, puisi ketegaran hidup, puisi tegar, puisi cobaan hidup, puisi kesabaran hidup, kata bijak ketegaran hati, puisi tentang sabar, kata kata ketegaran, puisi tentang kesabaran hati, puisi berserah diri, kata mutiara ketegaran, puisi menghadapi masalah, kata-kata ketegaran hati, ketegaran, dp bbm ketegaran, kata bijak ketegaran hidup bahasa inggris, kata kata ketegaran menghadapi cobaan sakit menggunakan bahasa inggris, kata2 ketegaran hati menghadapi masalah, gambar kata2 ketegaran jiwa, gambar kata ketegaran, gambar Dp ketegaran
No Searches

Leave a Reply


prosense agc agckucom