Hikmah dibalik Memperingati Maulid Nabi Besar MUHAMMAD.S.A.W

Setiap kali Rabi`ul Awwal menjelang, kita akan memperingati hari kelahiran Rasulullah s.a.w. Bagi pendakwah, kedatangan bulan Maulid Nabi ini adalah satu ‘stop point’ untuk kita memperbaharui keyakinan kita terhadap kesaksian bahawa Muhammad Rasulullah s.aw dan meningkatkan komitmen untuk menunaikan tanggungjawab dari keyakinan itu.

Berikut adalah perkara-perkara yang perlu ditunaikan oleh setiap muslim khususnya para pendakwah yang berkaitan dengan keimanannya terhadap nabi Muhammad s.a.w;

1. Mencontohi beliau dalam semua perkara dengan berusaha untuk melakukan sunnah-sunnah beliau.

2. Menyebarkan sunnah Rasulullah s.a.w di kalangan manusia dan masyarakat. Ini dilakukan secara sempurna dengan penglibatan yang aktif dalam usaha dakwah. Usaha mengajak manusia untuk mengamalkan Islam berdasarkan ajaran Al-Quran dan Sunnah Rasulullah s.a.w.

3. Mempertahankan sunnah Rasulullah s.a.w dari penyelewengan dan serangan mereka yang dengki terhadapnya. Ini juga tidak dapat dicapai kecuali dengan penglibatan dalam usaha dakwah. Bahkan lebih penting lagi ialah usaha dakwah yang kolektif.

4. Berkaitan dengan segala di atas, hendaklah ada dalam kehidupan kita masa untuk kita membaca dan mengkaji buku-buku hadits kerana tidak mungkin kita dapat melakukan sunnah Rasulullah s.a.w menyebar dan mempertahankannya jika tidak mengetahuinya. Tidak mungkin pula, kita dapat mengetahui sunnah Rasulullah s.a.w jika tidak mengkaji dan membacanya. Begitu juga dengan mengkaji sirah Rasulullah s.a.w bagi mendapat panduan dan untuk dijadikan bahan iktibar dalam usaha dakwah. Usaha ini seharusnya tidak terhenti dalam kehidupan kita kerana luasnya ilmu berkaitan hadits dan sirah Rasulullah s.a.w dan banyaknya buku yang ada sebagai bahan kajian. Usaha ini juga penting kerana ia akan membantu memperingatkan diri kita yang pelupa, memperbaharui kasih kita kepada Rasulullah s.a.w dan mempertingkatkan komitmen dalam usaha dakwah.

5. Hendaklah kita sentiasa berselawat ke atas Rasulullah s.a.w sebagai tanda kasih kita kepada beliau dan sebagai sebahagian dari zikir harian kita yang akan menyucikan dan menguatkan rohani kita. Bagi pendakwah, berselawat ke atas Rasulullah s.a.w setiap hari adalah sesuatu yang mesti. Bagi pendakwah, selawat adalah sesuatu yang seharusnya membasahi bibir dan mulut kita. Adalah malang jika dalam sehari selawat kita kepada Rasulullah s.a.w tidak melebihi dari jari yang kita miliki. Sedangkan ia adalah satu amal yang mudah. Ia boleh dilakukan hampir di mana sahaja dan pada bila-bila masa. Samada ketika memandu, dalam MRT, berehat sebentar dari tugas di pejabat dan sebagainya.

Hasil dari apa yang dinyatakan di atas, ialah rasa kerinduan yang amat sangat terhadap Rasulullah s.a.w dalam diri kita. Rindu untuk bertemu beliau, rindu untuk bersalam dan mengucup tangan beliau dan rindu untuk mendakap beliau.

Ibarat seorang yang merindui kekasihnya atau isterinya yang lama telah ditinggalkannya kerana bermusafir.

Bersedihlah kita hari ini, apabila hari-hari sebelum ini kita tidak pernah merasai kerinduan kepada Rasulullah s.a.w sedangkan kita sering merindui isteri, anak-anak atau kekasih.

Kerinduan inilah yang akan membentuk dorongan yang kuat untuk terus menjayakan perjuangan ini kerana kita memahami bahawa kerinduan ini tidak akan terubat kecuali dengan bertemu dengan Rasulullah s.a.w. Untuk bertemu dengan Rasulullah s.a.w, kita haruslah layak untuk memasuki syurga dan tidak mungkin, kita dapat memasuki syurga jika amal kita sedikit dan komitmen kita kepada perjuangan ini lemah.

Umat dahulu, kerana kerinduannya yang sangat kepada Rasulullah s.a.w telah mendorong mereka untuk terjun dalam medan jihad pertempuran kerana ingin cepat menjadi syuhada agar cepat pula bertemu dengan Rasulullah s.a.w.

“Ya Allah! Sampaikan selawat dan salam kepada RasulMu, kekasih Kau dan kekasih kami. Sampaikanlah rasa kerinduan kami kepada beliau. Ubatilah kerinduan ini dengan satu pertemuan yang segera antara kami dan beliau dalam keadaan berdakapan.”
Setelah Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam wafat, seketika itu pula kota Madinah bising dengan tangisan ummat Islam; antara percaya – tidak percaya, Rasul Yang Mulia telah meninggalkan para sahabat. Beberapa waktu kemudian, seorang arab badui menemui Umar dan dia meminta, “Ceritakan padaku akhlak Muhammad!”. Umar menangis mendengar permintaan itu. Ia tak sanggup berkata apa-apa. Ia menyuruh Arab badui tersebut menemui Bilal. Setelah ditemui dan diajukan permintaan yg sama, Bilal pun menangis, ia tak sanggup menceritakan apapun. Bilal hanya dapat menyuruh orang tersebut menjumpai Ali bin Abi Thalib.

Orang Badui ini mulai heran. Bukankah Umar merupakan seorang sahabat senior Nabi, begitu pula Bilal, bukankah ia merupakan sahabat setia Nabi.

Mengapa mereka tak sanggup menceritakan akhlak Muhammad Orang Badui ini mulai heran. Bukankah Umar merupakan seorang sahabat senior Nabi, begitu pula Bilal, bukankah ia merupakan sahabat setia Nabi. Mengapa mereka tak sanggup menceritakan akhlak Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam. Dengan berharap-harap cemas, Badui ini menemui Ali. Ali dengan linangan air mata berkata, “Ceritakan padaku keindahan dunia ini!.” Badui ini menjawab, “Bagaimana mungkin aku dapat menceritakan segala keindahan dunia ini….” Ali menjawab, “Engkau tak sanggup menceritakan keindahan dunia padahal Allah telah berfirman bahwa sungguh dunia ini kecil dan hanyalah senda gurau belaka, lalu bagaimana aku dapat melukiskan akhlak Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam, sedangkan Allah telah berfirman bahwa sungguh Muhammad memiliki budi pekerti yang agung! (QS. Al-Qalam[68]: 4)”

Badui ini lalu menemui Siti Aisyah r.a. Isteri Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam yang sering disapa “Khumairah” oleh Nabi ini hanya menjawab, khuluquhu al-Qur’an (Akhlaknya Muhammad itu Al-Qur’an). Seakan-akan Aisyah ingin mengatakan bahwa Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam itu bagaikan Al-Qur’an berjalan. Badui ini tidak puas, bagaimana bisa ia segera menangkap akhlak Nabi kalau ia harus melihat ke seluruh kandungan Qur’an. Aisyah akhirnya menyarankan Badui ini untuk membaca dan menyimak QS Al-Mu’minun [23]: 1-11.

Bagi para sahabat, masing-masing memiliki kesan tersendiri dari pergaulannya dengan Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam. Kalau mereka diminta menjelaskan seluruh akhlak Nabi, linangan air mata-lah jawabannya, karena mereka terkenang akan junjungan mereka. Paling-paling mereka hanya mampu menceritakan satu fragmen yang paling indah dan berkesan dalam interaksi mereka dengan Nabi terakhir ini.

Mari kita kembali ke Aisyah. Ketika ditanya, bagaimana perilaku Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam, Aisyah hanya menjawab, “Ah semua perilakunya indah.” Ketika didesak lagi, Aisyah baru bercerita saat terindah baginya, sebagai seorang isteri. “Ketika aku sudah berada di tempat tidur dan kami sudah masuk dalam selimut, dan kulit kami sudah bersentuhan, suamiku berkata, ‘Ya Aisyah, izinkan aku untuk menghadap Tuhanku terlebih dahulu.’” Apalagi yang dapat lebih membahagiakan seorang isteri, karena dalam sejumput episode tersebut terkumpul kasih sayang, kebersamaan, perhatian dan rasa hormat dari seorang suami, yang juga seorang utusan Allah.

Nabi Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam jugalah yang membikin khawatir hati Aisyah ketika menjelang subuh Aisyah tidak mendapati suaminya disampingnya. Aisyah keluar membuka pintu rumah. terkejut ia bukan kepalang, melihat suaminya tidur di depan pintu. Aisyah berkata, “Mengapa engkau tidur di sini?” Nabi Muhammmad menjawab, “Aku pulang sudah larut malam, aku khawatir mengganggu tidurmu sehingga aku tidak mengetuk pintu. itulah sebabnya aku tidur di depan pintu.” Mari berkaca di diri kita masing-masing. Bagaimana perilaku kita terhadap isteri kita? Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam mengingatkan, “berhati-hatilah kamu terhadap isterimu, karena sungguh kamu akan ditanya di hari akhir tentangnya.” Para sahabat pada masa Nabi memperlakukan isteri mereka dengan hormat, mereka takut kalau wahyu turun dan mengecam mereka.

Buat sahabat yang lain, fragmen yang paling indah ketika sahabat tersebut terlambat datang ke Majelis Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam. Tempat sudah penuh sesak. Ia minta izin untuk mendapat tempat, namun sahabat yang lain tak ada yang mau memberinya tempat. Di tengah kebingungannya, Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam memanggilnya. Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam memintanya duduk di dekatnya. Tidak cukup dengan itu, Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam pun melipat sorbannya lalu diberikan pada sahabat tersebut untuk dijadikan alas tempat duduk. Sahabat tersebut dengan berlinangan air mata, menerima sorban tersebut namun tidak menjadikannya alas duduk akan tetapi malah mencium sorban Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam tersebut.

Senangkah kita kalau orang yang kita hormati, pemimpin yang kita junjung tiba-tiba melayani kita bahkan memberikan sorbannya untuk tempat alas duduk kita. Bukankah kalau mendapat kartu lebaran dari seorang pejabat saja kita sangat bersuka cita. Begitulah akhlak Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam, sebagai pemimpin ia ingin menyenangkan dan melayani bawahannya. Dan tengoklah diri kita. Kita adalah pemimpin, bahkan untuk lingkup paling kecil sekalipun, sudahkah kita meniru akhlak Rasul Yang Mulia.

Nabi Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam juga terkenal suka memuji sahabatnya. Kalau kita baca kitab-kitab hadis, kita akan kebingungan menentukan siapa sahabat yang paling utama. Terhadap Abu Bakar, Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam selalu memujinya. Abu Bakar- lah yang menemani Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam ketika hijrah. Abu Bakarlah yang diminta menjadi Imam ketika Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam sakit. Tentang Umar, Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam pernah berkata, “Syetan saja takut dengan Umar, bila Umar lewat jalan yang satu, maka Syetan lewat jalan yang lain.” Dalam riwayat lain disebutkan, “Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam bermimpi meminum susu. Belum habis satu gelas, Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam memberikannya pada Umar yang meminumnya sampai habis. Para sahabat bertanya, Ya Rasul apa maksud (ta’wil) mimpimu itu? Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam menjawab “ilmu pengetahuan.”
Tentang Utsman, Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam sangat menghargai Utsman karena itu Utsman menikahi dua putri Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam, hingga Utsman dijuluki Dzu an-Nurain (pemilik dua cahaya). Mengenai Ali, Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam bukan saja menjadikannya ia menantu, tetapi banyak sekali riwayat yang menyebutkan keutamaan Ali. “Aku ini kota ilmu, dan Ali adalah pintunya.” “Barang siapa membenci Ali, maka ia merupakan orang munafik.”

Lihatlah diri kita sekarang. Bukankah jika ada seorang rekan yang punya sembilan kelebihan dan satu kekurangan, maka kita jauh lebih tertarik berjam-jam untuk membicarakan yang satu itu dan melupakan yang sembilan. Ah…ternyata kita belum suka memuji; kita masih suka mencela. Ternyata kita belum mengikuti sunnah Nabi.

Saya pernah mendengar ada seorang ulama yang mengatakan bahwa Allah pun sangat menghormati Nabi Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam. Buktinya, dalam Al-Qur’an Allah memanggil para Nabi dengan sebutan nama: Musa, Ayyub, Zakaria, dll. tetapi ketika memanggil Nabi Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam, Allah menyapanya dengan “Wahai Nabi”. Ternyata Allah saja sangat menghormati beliau.

Para sahabat pun ditegur oleh Allah ketika mereka berlaku tak sopan pada Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam. Alkisah, rombongan Bani Tamim menghadap Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam. Mereka ingin Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam menunjuk pemimpin buat mereka. Sebelum Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam memutuskan siapa, Abu Bakar berkata: “Angkat Al-Qa’qa bin Ma’bad sebagai pemimpin.” Kata Umar, “Tidak, angkatlah Al-Aqra’ bin Habis.” Abu Bakar berkata ke Umar, “Kamu hanya ingin membantah aku saja,” Umar menjawab, “Aku tidak bermaksud membantahmu.” Keduanya berbantahan sehingga suara mereka terdengar makin keras. Waktu itu turunlah ayat: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mendahului Allah dan Rasul-Nya. Takutlah kamu kepada Allah. Sesungguhnya Allah maha Mendengar dan maha Mengetahui. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menaikkan suaramu di atas suara Nabi. janganlah kamu mengeraskan suara kamu dalam percakapan dengan dia seperti mengeraskan suara kamu ketika bercakap sesama kamu. Nanti hapus amal- amal kamu dan kamu tidak menyadarinya” (QS. Al-Hujurat 1-2)

Setelah mendengar teguran itu Abu Bakar berkata, “Ya Rasul Allah, demi Allah, sejak sekarang aku tidak akan berbicara denganmu kecuali seperti seorang saudara yang membisikkan rahasia.” Umar juga berbicara kepada Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam dengan suara yang lembut. Bahkan konon kabarnya setelah peristiwa itu Umar banyak sekali bersedekah, karena takut amal yang lalu telah terhapus. Para sahabat Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam takut akan terhapus amal mereka karena melanggar etiket berhadapan dengan Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam.

Dalam satu kesempatan lain, ketika di Mekkah, Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam didatangi utusan pembesar Quraisy, Utbah bin Rabi’ah. Ia berkata pada Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam, “Wahai kemenakanku, kau datang membawa agama baru, apa yang sebetulnya kau kehendaki. Jika kau kehendaki harta, akan kami kumpulkan kekayaan kami, Jika Kau inginkan kemuliaan akan kami muliakan engkau. Jika ada sesuatu penyakit yang dideritamu, akan kami carikan obat. Jika kau inginkan kekuasaan, biar kami jadikan engkau penguasa kami”

Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam mendengar dengan sabar uraian tokoh musyrik ini. Tidak sekalipun beliau membantah atau memotong pembicaraannya. Ketika Utbah berhenti, Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam bertanya, “Sudah selesaikah, Ya Abal Walid?” “Sudah.” kata Utbah. Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam membalas ucapan utbah dengan membaca surat Fushilat. Ketika sampai pada ayat sajdah, Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam pun bersujud. Sementara itu Utbah duduk mendengarkan Nabi sampai menyelesaikan bacaannya.

Peristiwa ini sudah lewat ratusan tahun lalu. Kita tidak heran bagaimana Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam dengan sabar mendengarkan pendapat dan usul Utbah, tokoh musyrik. Kita mengenal akhlak nabi dalam menghormati pendapat orang lain. Inilah akhlak Nabi dalam majelis ilmu. Yang menakjubkan sebenarnya adalah perilaku kita sekarang. Bahkan oleh si Utbbah, si musyrik, kita kalah. Utbah mau mendengarkan Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam dan menyuruh kaumnya membiarkan Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam berbicara. Jangankan mendengarkan pendapat orang kafir, kita bahkan tidak mau mendengarkan pendapat saudara kita sesama muslim. Dalam pengajian, suara pembicara kadang-kadang tertutup suara obrolan kita. Masya Allah!

Ketika Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam tiba di Madinah dalam episode hijrah, ada utusan kafir Mekkah yang meminta janji Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam bahwa Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam akan mengembalikan siapapun yang pergi ke Madinah setelah perginya Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam. Selang beberapa waktu kemudian. Seorang sahabat rupanya tertinggal di belakang Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam. Sahabat ini meninggalkan isterinya, anaknya dan hartanya. Dengan terengah-engah menembus padang pasir, akhirnya ia sampai di Madinah. Dengan perasaan haru ia segera menemui Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam dan melaporkan kedatangannya. Apa jawab Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam? “Kembalilah engkau ke Mekkah. Sungguh aku telah terikat perjanjian. Semoga Allah melindungimu.” Sahabat ini menangis keras. Bagi Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam janji adalah suatu yang sangat agung. Meskipun Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam merasakan bagaimana besarnya pengorbanan sahabat ini untuk berhijrah, bagi Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam janji adalah janji; bahkan meskipun janji itu diucapkan kepada orang kafir. Bagaimana kita memandang harga suatu janji, merupakan salah satu bentuk jawaban bagaimana perilaku Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam telah menyerap di sanubari kita atau tidak.

Dalam suatu kesempatan menjelang akhir hayatnya, Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam berkata pada para sahabat, “Mungkin sebentar lagi Allah akan memanggilku, aku tak ingin di padang mahsyar nanti ada diantara kalian yang ingin menuntut balas karena perbuatanku pada kalian. Bila ada yang keberatan dengan perbuatanku pada kalian, ucapkanlah!” Sahabat yang lain terdiam, namun ada seorang sahabat yang tiba-tiba bangkit dan berkata, “Dahulu ketika engkau memeriksa barisan di saat ingin pergi perang, kau meluruskan posisi aku dengan tongkatmu. Aku tak tahu apakah engkau sengaja atau tidak, tapi aku ingin menuntut qishash hari ini.” Para sahabat lain terpana, tidak menyangka ada yang berani berkata seperti itu. Kabarnya Umar langsung berdiri dan siap “membereskan” orang itu. Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam pun melarangnya. Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam pun menyuruh Bilal mengambil tongkat ke rumah beliau. Siti Aisyah yang berada di rumah Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam keheranan ketika Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam meminta tongkat. Setelah Bilal menjelaskan peristiwa yang terjadi, Aisyah pun semakin heran, mengapa ada sahabat yang berani berbuat senekad itu setelah semua yang Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam berikan pada mereka.

Rasul memberikan tongkat tersebut pada sahabat itu seraya menyingkapkan bajunya, sehingga terlihatlah perut Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam. Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam berkata, “Lakukanlah!”

Detik-detik berikutnya menjadi sangat menegangkan. Tetapi terjadi suatu keanehan. Sahabat tersebut malah menciumi perut Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam dan memeluk Nabi seraya menangis, “Sungguh maksud tujuanku hanyalah untuk memelukmu dan merasakan kulitku bersentuhan dengan tubuhmu!. Aku ikhlas atas semua perilakumu wahai Rasulullah”. Seketika itu juga terdengar ucapan, “Allahu Akbar” berkali-kali. Sahabat tersebut tahu, bahwa permintaan Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam itu tidak mungkin diucapkan kalau Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam tidak merasa bahwa ajalnya semakin dekat. Sahabat itu tahu bahwa saat perpisahan semakin dekat, ia ingin memeluk Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam sebelum Allah memanggil Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam ke hadirat-Nya.

Suatu pelajaran lagi buat kita. Menyakiti orang lain baik hati maupun badannya merupakan perbuatan yang amat tercela. Allah tidak akan memaafkan sebelum yang kita sakiti memaafkan kita. Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam pun sangat hati-hati karena khawatir ada orang yang beliau sakiti. Khawatirkah kita bila ada orang yang kita sakiti menuntut balas nanti di padang Mahsyar di depan Hakim Yang Maha Agung ditengah miliaran umat manusia? Jangan-jangan kita menjadi orang yang muflis. Na’udzu billah…..

Nabi Muhammad sallAllahu ‘alayhi wasallam ketika saat haji Wada’, di padang Arafah yang terik, dalam keadaan sakit, masih menyempatkan diri berpidato. Di akhir pidatonya itu Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam dengan dibalut sorban dan tubuh yang menggigil berkata, “Nanti di hari pembalasan, kalian akan ditanya oleh Allah apa yang telah aku, sebagai Nabi, perbuat pada kalian. Jika kalian ditanya nanti, apa jawaban kalian?” Para sahabat terdiam dan mulai banyak yang meneteskan air mata. Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam melanjutkan, “Bukankah telah kujalani hari-hari bersama kalian dengan lapar, bukankah telah kutaruh beberapa batu diperutku karena menahan lapar bersama kalian, bukankah aku telah bersabar menghadapi kejahilan kalian, bukankah telah kusampaikan pada kalian wahyu dari Allah…..?” Untuk semua pertanyaan itu, para sahabat menjawab, “Benar ya Rasul!”

Rasul sallAllahu ‘alayhi wasallam pun mendongakkan kepalanya ke atas, dan berkata, “Ya Allah saksikanlah…Ya Allah saksikanlah…Ya Allah saksikanlah!”. Nabi sallAllahu ‘alayhi wasallam meminta kesaksian Allah bahwa Nabi telah menjalankan tugasnya. Di pengajian ini saya pun meminta Allah menyaksikan bahwa kita mencintai Rasulullah sallAllahu ‘alayhi wasallam. “Ya Allah saksikanlah betapa kami mencintai Rasul-Mu, betapa kami sangat ingin bertemu dengan kekasih-Mu, betapa kami sangat ingin meniru semua perilakunya yang indah; semua budi pekertinya yang agung, betapa kami sangat ingin dibangkitkan nanti di padang Mahsyar bersama Nabiyullah Muhammad, betapa kami sangat ingin ditempatkan di dalam surga yang sama dengan surganya Nabi kami. Ya Allah saksikanlah…Ya Allah saksikanlah Ya Allah saksikanlah”

SITUSNYA PELAJAR KREATIF UNTUK DAKWAH
SEKALI LAYAR TERKEMBANG SURUT KITA BERPANTANG

info’e lebih luanjut kelik ningbawah


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...keyword: hikmah maulid nabi, hikmah maulid nabi muhammad saw, hikmah maulid, hikmah memperingati maulid nabi, hikmah maulid nabi muhammad, hikmah peringatan maulid nabi, hikmah maulid nabi muhammad saw 2010, maulid nabi, maulid nabi muhammad saw, maulid nabi Muhammad, Hikmah Maulud Nabi, hikmah peringatan maulid nabi muhammad saw, hikmah maulid nabi saw, CONTOH CERAMAH TENTANG MAULID NABI MUHAMMAD SAW, maulid nabi SAW, dakwah maulid nabi muhammad saw, hikmah bulan maulid, hikma maulid, hikmah memperingati maulid nabi muhammad saw, maulid nabi besar muhammad saw, memperingati maulid nabi, dakwah tentang maulid nabi muhammad saw, Hikmah memperingati Maulid nabi MUHAMMAD, memperingati maulid nabi muhammad saw, hikmah maulid nabi muhamad saw, UCAPAN MAULID NABI MUHAMMAD SAW, hikmah bulan maulud, bulan maulid, ucapan maulid nabi muhammad, puasa bulan mulud
No Searches

34 Responses to “Hikmah dibalik Memperingati Maulid Nabi Besar MUHAMMAD.S.A.W”

  1. ko, hikmah maulidnya jiplak punya Ustadz KH. Nadirsyah Hosen* …?

  2. Assalamualaikum

    Peringatan maulid adalah perbuatan bidah yang tidak ada asal usulnya dari Nabi, tidak pernah dilakukan oleh sahabat sahabat nabi,,ini bertentangan dengan poin pertama dari hal hal yang menyangkut keimanan pada Nabi

    Contohlah Nabi dan salafus sholeh (sahabat) agar selamat dalam beragama ini

  3. untuk sunardi

    syukron atas infonya
    memang seach di jaman nabi tidak ada maulid..

    pertayaannya kenapa?

    karena orang zaman dahulu dapat melihat rasul secara langsung..

    dan dalam suatu riwayat kenapa rasulallah berpuasa di haris senin..?
    rasul menjawab
    karena aku lahir pada hari senin

    lagian apa salah kalo kita berbuat kebaikan untuk menambah rasa cinta kita pada rasul dengan cara menyelenngarakan maulid

    kalo memang bid’ah
    untuk apa anda ahalat di masjid yang emmliki speaker..?

    di zaman rasulalah masjid apakah menggunakan speaker..?

    untuk apa anda berperjalanan menggunakan speda motor ataupun mbil..?
    bukaknakh di zaman rasul tidak ada mbil..?

    itu bid’ah bukan…?
    jadi jagn asal berkata kalo ini bid’ah itu bid’ah
    zaman dahulu juga tidak aja maj’MU ulama
    karena apa..?
    karena rasul sendiri yang menangani hukum tersebut..

  4. hehehe ga tau artinya bid’ah aja so bicara bid’ah geblek bgt ya tu org,maulidkan wujud kecintaan qt ma rosullullah trus ngapain di debatin klo bukan k blinger apa yah

  5. untuk sunardi….
    maulid itu kan untuk menmbah kcintaan kepada rasul.kenapa harus dilarang!

  6. abdul qodir jailani on March 6th, 2009 at 22:00

    bid’ah itu adalah suatu tindakan atau perbuatan yang belum pernah ada dijaman rosul. namun perlu digarisbawahi bahwa tidak semua bid’ah itu jelek. tentu bidah yang jelek itulah yang akan dilaknat.yang dimaksud dengan setiap bidah dholalah adalah bidah yang tidak baik dan sudah menyimpang dari aturan syariat. misalnya jumlah rokaat maghrib 3 rokaat lalu dikurangi atau ditambahi maka jadilah bidah yang dholalah. contoh lagi puasa selama satu bulan penuh dalam setahun lalu dikurangi atau ditambahi maka jadilah bidah dholalah atau sesat. jadi ibdah ada dua ibadah mahdhoh (murni)/sholat 5 waktu, haji, puasa, zakat dll dan ibabad tidak mahdhoh. jadi jangan seenaknya menganalisa sebuah hadist tanpa didukung oleh ilmu-ilmu bahasa arab yang dalam dan ilmu-ilmu asbaabul wurudnya. makanya belajarlah pada orang-orang uang sudah jelas keilmuwannya, banyaklah baca referensi orang-orang yang sudah banyak menelorkan karyanya dalam keagaamaan.supaya pak sunardi tidak kaku dan picik dalam wawasannya. orang yang rumungso pinter berarti tandanya masih goblok dan sombong selangit.ayou belajar dan belajar untuk mencari wawasan dari orang lain. sehingga bisa menimbang-nimbang mana jalan yang paling pas dan nyaman dalam beribadah secara total, bukanlah menyerang orang muslim lainnya dan memfonis tanpa dasar yang ilmiah. oke pak sunardi belajrlah yang banyak dari berbagai pendapat dan banyak guru. oke gobolok lo.

  7. jaenal hamid on March 7th, 2009 at 18:05

    kalau kita anggap semua yang bid’ah itu dlolalah maka kita akan melakukan banyak sekali pekerjaan bid’ah dalam ibadah kita, qur’an tidak pernah dibukukan jaman nabi shohabat abu bakar bertengkar hebat dengan umar dalam penyusunan mushaf qur’an ini,tarawih rosul tidak pernah berjamaah, rosul naik haji tidak memakai pesawat terbang yang kebanyakan dibuat orang kafir dll, dalil maulid nabi yaitu 1.keterangan yang menyebutkan abu lahab mendapat keringanan siksa tiap hari senin karena memerdekakan hambanya syuaibah yang memberitahukan kelahiran nabi pada abu lahab,2. nabi tanggal 10 muharrom melihat orang yahudi sedang berpuasa karena bersyukur nabi musa telah diselamatkan dari kejaran fir’aun, kata nabi” kami orang islam lebih berhak bersyukur atas nabi musa” dibandingkan orang yahudi, lalu beliau menyuruh shohabat berpuasa pada10 muharrom, tapi untuk beda dengan yahudi rosul menyuruh shohabat berpuasa dengan tanggal 9 muharrom, nabi seorang yang rendah hati beliau tidak langsung menyuruh kita melakukan peringatan, secara jelas tersirat nabi musa diselamatkan saja perlu disyukuri apalagi kejadian yang dialami rosul, wallohu a’lam

  8. yang terpenting dalam maulud nabi adalah bagaimana kita mengikuti apa yang diajarkan nabi, jangan cuma besar-besaran memperingai maulud nabi tapi juga harus berusaha dengan gigih dan maksimal untuk melaksanakan apa yang diperintahkan nabi. makasih semuanya

  9. kita gak boleh menghina orang klo ada yg berpendapat kontra ,kita cukup menasehati klo diterima syukur n klo nggak ya..terserah.jadi itu smua hanyalah khilafiah para ulama nnggak usah di perdebat kan .toh sudah di beri contoh oleh para 4 Imam n mereka tidak memperdebat kan n ribut2.gitu aja kok repot n kesal .emang nggak ente rasakan klo itu jadi memecah belah umat islam.

  10. Aq sependapat sama mas mamad, yang terpenting dari maulid nabi ialah apa makna yang terkandung di dalam perayaan tersebut. Sebagai muslim kita harus mengambil hikmah dari kelahiran kekasih Allah, Muhammad saw. dengan menjalankan sunah-sunahnya.trim’s.

  11. kalau ada yang mengatakan maulid itu bid’ah, berarti orang itu belum belajar/pinter alias bod……..,,, makanya klo belajar jangan hanya tekstualnya aja… kontekstual juga dunk

  12. Yang bilang maulid Nabi SAW bid’ah, ke neraka aja deh….
    pinter mana dia dengan KH. Syafi’i Haszami? orang-orang sholeh aja pada bikin maulid, ini kok yang gak ketahuan ilmunya dimana belajarnya pakek ngomong maulid bid’ah.

  13. Mari kita jenguk jendela kita semua, agar melihat ruang batin di kedalaman jiwa kita. Benarkah kita telah membuktikan rasa cinta kepada Allah dan Rasul-Nya? Benarkan kita telah mendenyutkan jantung kita setiap saat, setiap waktu, setiap ruang dan gerak, bersama dzikrullah dalam hati kita? Seberapa persen jumlah ummat Islam seluruh dunia yang melakukan aktivitas mulia dalam jiwanya? Apakah aktivitas mulia itu hanya dilihat dari yang tampak dipermukaan dalam “teater ummat Islam”? Dalam “Gaya hidup beragama”? Dalam “sok religi” atau “Style Islami” di media massa dan kepentingan-kepentingan riya’ politik? Kenapa tidak ada upaya untuk menjenguk kegersangan demi kegersangan yang menimpa jiwa ummat ini?

    Rupanya ummat seperti kehilangan induk ketika berada di Padang Mahsyar. Gerakan demi gerakan, tak lebih dari sebuah kebingungan, keresahan dan ketakutan. Di hamparan Mahsyar ummat mencari Syafaat, dari satu Nabi ke Nabi lain, lalu berujung pada Nabi Muhammad SAW. Itulah fakta hari ini, pencarian cinta kepada Nabi di tengah kegersangan Mahsyar Dunia, dalam kegundahan luar biasa. Lalu muncul berbagai image, dalam berbagai bentuk, antara lain:
    Dengan menyatakan sebagai pembela Nabi SAW, tetapi tidak mencintai Nabi SAW, dalam arti yang hakiki.
    Menyatakan sebagai pembela ahlul Bait sebagai ideology dan organisasi saja.

    Coba dikalkulasi dalam statistik. Berapa persen dari jumlah ummat seluruh dunia yang masih terus membaca sholawat Nabi setiap harinya? Berapa kali setiap hari mereka membaca sholawat Nabi? Apakah sholawat Nabi hanya dibaca setiap kita sholat, karena dalam sholat ada bacaan sholawat? Apakah sholawat Nabi hanya dibaca ketika ada maulid Nabi? Apakah sholawat hanya jadi nyanian-nyanyian dan ekspressi seni dan hiburan, sebagaimana dalam gerakan musikalisasi sholawat?
    Benarkah bibir anda menggetarkan sholawat sepanjang saat? Benarkah “rasa” sholawat telah menghujam dalam kecintaan luhur di jantung hati anda? Benarkah anda merasakan kedekatan Nabi dengan diri anda, seakan-akan Nabi di hadapan anda? Apakah anda mencintai sekadar sebagai statemen, pengakuan, lips service, atau memang sampai pada kecintaan dalam keyakinan, haqqul yaqin di hati?

    Mari kita mengingat apa yang dikatakan Ibnu Athaillah as-Sakandary dalam kitab Al-Hikam, “Apa yang muncul dalam fenomena lahir sesungguhnya akibat dari fenomena batin.”

    Jika batin kita tidak mencintai Nabi, atau sekadar “beban kewajiban” saja bersholawat Nabi, maka yang muncul di fenomena lahiriyah hanyalah kecintaan plastik yang palsu atas Nabi SAW. Jika hati kita tak pernah beruntun mendetakkan sholawat Nabi, maka sholawat yang kita ungkapkan pada Nabi hanyalah ekspressi kering dari bibir kita yang tak pernah basah dengan dzikir dan sholawat.
    Jangan sampai kita merasa dekat dengan Nabi, tapi hati kita jauh dari Nabi.

    Jangan sampai kita merasa membela Nabi, tapi jiwa kita tidak pernah memperjuangkan syariat yang dibawanya.
    Jangan sampai kita berharap syafaat Nabi, tapi sesungguhnya kita tidak pernah menaruh rasa hormat dalam jantung hakiki.
    Jangan sampai kita merasa meneladani Nabi, tapi kesombongan, riya’, pengakuan-pengakuan menjadi gaya hidupnya yang dibungkus ke-Islamannya untuk menyembunyikan kemunafikannya.

    Jangan sampai anda merasa memakai baju-baju, ornament, life style, seperti Nabi, namun sesungguhnya baju hakiki, ornament jiwa, life style ruhani yang sesungguhnya compang camping di jiwa anda.

    Jika hal itu tetap ada pada diri anda, maka cobaaan demi cobaan di Padang Mahsyar dunia ini, senantiasa merobek sejarah kita, mengoyak kemuliaan Nabi, merobohkan istana yang sesungguhnya dalam jiwa kita. Inna Lillahi wa-Inna Ilaihi Roji’un.

    Mari di moment Maulid Nabi ini kita gerakkan jantung kita, bersama Allah dan RasulNya, kapan, dimana, bagaimana, dalam kondisi apa, dalam situasi apa, agar syafaat beliau melimpah dengan Cahaya, dan kita saksikan bersama “Tidaklah Kami mengutusmu, kecuali sebagai rahmat bagi alam semesta…” . Wallahu a’lam Bisshowab

  14. Untuk Pak Sunardi ( yang ga suka Maulid ) Maaf sampean tuh jangan suka gampang asal ngommong masalah bid’ah kalau ga tau…..sembarangan aja…
    saya kasih jawaban dari Ustd. M.Luthfi Thomafi
    Ada tradisi umat Islam di banyak negara, seperti Indonesia, Malaysia, Brunai, Mesir, Yaman, Aljazair, Maroko, dan lain sebagainya, untuk senantiasa melaksanakan kegiatan-kegiatan seperti Peringatan Maulid Nabi SAW, peringatan Isra’ Mi’raj, peringatan Muharram, dan lain-lain. Bagaimana sebenarnya aktifitas-aktifitas itu? Secara khusus, Nabi Muhammad SAW memang tidak pernah menyuruh hal-hal demikian. Karena tidak pernah menyuruh, maka secara spesial pula, hal ini tidak bisa dikatakan “masyru'” [disyariatkan], tetapi juga tidak bisa dikatakan berlawanan dengan teologi agama. Yang perlu kita tekankan dalam memaknai aktifitas-aktifitas itu adalah “mengingat kembali hari kelahiran beliau –atau peristiwa-peristiwa penting lainnya– dalam rangka meresapi nilai-nilai dan hikmah yang terkandung pada kejadian itu”. Misalnya, hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Itu bisa kita jadikan sebagai bentuk “mengingat kembali diutusnya Muhammad SAW” sebagai Rasul. Jika dengan mengingat saja kita bisa mendapatkan semangat-semangat khusus dalam beragama, tentu ini akan mendapatkan pahala. Apalagi jika peringatan itu betul-betul dengan niat “sebagai bentuk rasa cinta kita kepada Nabi Muhammad SAW”.
    Dalam Shahih Bukhari diceritakan, sebuah kisah yang menyangkut tentang Tsuwaibah. Tsuwaibah adalah budak [perempuan] Abu Lahab [paman Nabi Muhammad [SAW]. Tsuwaibah memberikan kabar kepada Abu Lahab tentang kelahiran Muhammad [keponakannya], tepatnya hari Senin tanggal 12 Robiul Awwal tahun Gajah. Abu Lahab bersuka cita sekali dengan kelahiran beliau. Maka, dengan kegembiraan itu, Abu Lahab membebaskan Tsuwaibah. Dalam riwayat disebutkan, bahwa setiap hari Senin, di akhirat nanti, siksa Abu Lahab akan dikurangi karena pada hari itu, hari kelahiran Nabi Muhammad SAW, Abu Lahab turut bersuka cita. Kepastian akan hal ini tentu kita kembalikan kepada Allah SWT, yang paling berhak tentang urusan akhirat. Peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW secara seremonial sebagaimana yang kita lihat sekarang ini, dimulai oleh Imam Shalahuddin Al-Ayyubi, komandan Perang Salib yang berhasil merebut Jerusalem dari orang-orang Kristen. Akhirnya, setelah terbukti bahwa kegiatan ini mampu membawa umat Islam untuk selalu ingat kepada Nabi Muhammad SAW, menambah ketaqwaan dan keimanan, kegiatan ini pun berkembang ke seluruh wilayah-wilayah Islam, termasuk Indonesia. Kita tidak perlu merisaukan aktifitas itu. Aktifitas apapun, jika akan menambah ketaqwaan kita, perlu kita lakukan.
    Tentang pendapat Ulama dan Pemerintah Arab Saudi itu, memang benar, sebagaimana yang kami tulis di atas. Tetapi, jika kita ingin 100% seperti zaman Nabi Muhammad SAW, apapun yang ada di sekeliling kita, jelas tidak ada di zaman Nabi. Yang menjadi prinsip kita adalah esensi. Esensi dari suatu kegiatan itulah yang harus kita utamakan. Nabi Muhammad SAW bersabda : ‘Barang siapa yang melahirkan aktifitas yang baik, maka baginya adalah pahala dan [juga mendapatkan] pahala orang yang turut melakukannya’ (Muslim dll). Makna ‘aktifitas yang baik’ –secara sederhananya–adalah aktifitas yang menjadikan kita bertambah iman kepada Allah SWT dan Nabi-Nabi-Nya, termasuk Nabi Muhammad SAW, dan lain-lainnya.
    Masalah Bid’ah:
    Ibnu Atsir dalam kitabnya “Annihayah fi Gharibil Hadist wal-Atsar” pada bab Bid’ah dan pada pembahasan hadist Umar tentang Qiyamullail (sholat malam) Ramadhan “Sebaik-baik bid’ah adalah ini”, bahwa bid’ah terbagi menjadi dua : bid’ah baik dan bid’ah sesat. Bid’ah yang bertentangan dengan perintah qur’an dan hadist disebut bid’ah sesat, sedangkan bid’ah yang sesuai dengan ketentuan umum ajaran agama dan mewujudkan tujuan dari syariah itu sendiri disebut bid’ah hasanah. Ibnu Atsir menukil sebuah hadist Rasulullah “Barang siapa merintis jalan kebaikan maka ia akan mendapatkan pahalanya dan pahala orang orang yang menjalankannya dan barang siapa merintis jalan sesat maka ia akan mendapat dosa dan dosa orang yang menjalankannya”. Rasulullah juga bersabda “Ikutilah kepada teladan yang diberikan oleh dua orang sahabatku Abu Bakar dan Umar”. Dalam kesempatan lain Rasulullah juga menyatakan “Setiap yang baru dalam agama adala Bid’ah”. Untuk mensinkronkan dua hadist tersebut adalah dengan pemahaman bahwa setiap tindakan yang jelas bertentangan dengan ajaran agama disebut “bid’ah”.
    Izzuddin bin Abdussalam bahkan membuat kategori bid’ah sbb : 1) wajib seperti meletakkan dasar-dasar ilmu agama dan bahasa Arab yang belum ada pada zaman Rasulullah. Ini untuk menjaga dan melestarikan ajaran agama.Seperto kodifikasi al-Qur’an misalnya. 2) Bid’ah yang sunnah seperti mendirikan madrasah di masjid, atau halaqah-halaqah kajian keagamaan dan membaca al-Qur’an di dalam masjid. 3) Bid’ah yang haram seperti melagukan al-Qur’an hingga merubah arti aslinya, 4) Bid’ah Makruh seperti menghias masjid dengan gambar-gambar 5) Bid’ah yang halal, seperti bid’ah dalam tata cara pembagian daging Qurban dan lain sebagainya.
    Syatibi dalam Muwafawat mengatakan bahwa bid’ah adalah tindakan yang diklaim mempunyai maslahah namun bertentangan dengan tujuan syariah. Amalan-amalan yang tidak ada nash dalam syariah, seperti sujud syukur menurut Imam Malik, berdoa bersama-sama setelah shalat fardlu, atau seperti puasa disertai dengan tanpa bicara seharian, atau meninggalkan makanan tertentu, maka ini harus dikaji dengan pertimbangan maslahat dan mafsadah menurut agama. Manakala ia mendatangkan maslahat dan terpuji secara agama, ia pun terpuji dan boleh dilaksanakan. Sebaliknya bila ia menimbulkan mafsadah, tidak boleh dilaksanakan.(2/585)
    Ada juga pendapat yang mengatakan bahwa bid’ah terjadi hanya dalam masalah-masalah ibadah. Namun di sini juga ada kesulitan untuk membedakan mana amalan yang masuk dalam kategori masalah ibadah dan mana yang bukan. Memang agak rumit menentukan mana bid’ah yang baik dan tidak baik dan ini sering menimbulkan percekcokan dan perselisihan antara umat Islam, bahkan saling mengkafirkan. Selayaknya kita tidak membesar-besarkan masalah seperti ini, karena kebanyakan kembalinya hanya kepada perbedaan cabang-cabang ajaran (furu’iyah). Kita diperbolehkan berbeda pendapat dalam masalah cabang agama karena ini masalah ijtihadiyah (hasil ijtihad ulama).
    Sikap yang kurang terpuji dalam mensikapi masalah furu’iyah adalah menklaim dirinya dan pendapatnya yang paling benar.

  15. Buat HANAFI kalau masalah Jiblak to mengkopy itu ngak masalah yang penting kita masih mau mempublikasikan tulisan itu, dengan kata lain kita masih mau menghargain orang lain, tapi ngat mengkopi dan menjiblak harus di berikan sumber yang jelas, dengan mencantumkan situs sumber…!

    Lanjutkan Sobat Pemula blog

  16. untuk pak sunardi jangan memvonis semaunya
    jangan menklaim diri yang paling benar
    apa ilmu kita sudah sundhul langit
    Janganlah kita saling menghujat
    Janganlah kita saling bodoke orang

  17. pokoknya dengan peringatan maulid nabi saw,kita akan banyak pelajaran dari sejarah kehidupan beliau.Jadi,jangan di bilang bidah dong cuma karena nabi nggak memperingati seperti kita

  18. @Hanafi: Klo betul begitu (hikmah maulid karya Ustadz KH. Nadirsyah Hosen di ‘copy-paste’ oleh Murtadha yg mengaku sbg ‘Author’), barangkali bukan maksudnya menjiplak/plagiat, tapi mungkin karena KELUPAAN saja mencantumkan sumber aslinya … :)

    @Suriyaaceh: Klo tidak sesuai dgn etikanya (mencantumkan sumber), berarti sama sekali BUKAN ‘gak masalah’, dooong … :)

    @Sunardi: Kamu hebaaat … bisa saja klo mau mancing pendapat orang banyak (aya-aya wae, euiy …). Barangkali klo gak begitu, belum tentu ada begitu banyak tanggapan, info, dan ilmu/pengetahuan, a.l. tentang pengertian bid’ah di ruangan/rubrik ini (yang terpenting, tidak keluar dari substansinya). Cuma saja kan sebaiknya semua tanggapan/komen disampaikan dengan kepala dingin (tidak dgn kejengkelan apalagi marah) … he-he-he … :)

    Terima kasih. Wallahu’alam bissawab. Wassalam. :)

  19. saya setuju dengan adanya maulid dengan alasan Rosul begitu sangat mencintai kepada umatnya maka alangkahhbodohnya ada orang yang mengatakan maulid itu bid’ah mungkin anda bukan umat nabi Muhammad Saw Allohu Akbar!!!!

  20. kalo sekian banyak orang yang berkomentar bahwa maulid itu bukan bidah ya sudah g da masalah, yg jad masalh adalah orang yg g menghrmati maulid itu yang bidah….

  21. innalillah…yang merasa pinter…kok bisa menggoblok2 kan yang lain? ini diskusi bung fair aja tunjukkan bukti dan dasar yang kuat, and soal ke neraka Astaghfirullah siapa yang lebih berhak menghukumi manusia untuk ke neraka ataw surga,….istighfar…istighfar..yang bilang goblok berati menunjukkan kerendahan ilmu dan akhlaknya…naudzubillah

  22. boleh dong berbeda pendapat. kita jangan mencela perbedaan. kalau memang pak sunardi tidak suka maulid, jangan mengklaim dirinya yang paling benar, sementara yang lain yang menyukai malid adalah salah. Kita kan tidak tahu mana yang benar dan mana yang salah. Hanya Allahlah yang mengetahui hakekat kebenaran. kalau anda suka maulid, silahkan rayakan dengan niat untk meningkatkan keimanan kita kepad Allah dan Rasul. Bila anda tidak suka maulid, jangan salahkan orang yang suka merayakan maulid.

  23. Assalamualaikum. tida ada bi`ah yang baik. namax bi`ah itu pasti sesat. DAN YG SESAT TEMPATNYA NERAKA.

  24. Assalamualaikum. tidak ada bid`ah yang baik. namanya bid`ah itu pasti sesat. DAN YG SESAT TEMPATNYA NERAKA.

  25. ya ihkawani
    tolong jawab pertanyaan ini
    “ada g maulid di zaman Nabi Muhammad SAW?”

  26. taukah anda?
    “KULLU BID’ATIN” dengan “KULLUL BID’ATI” itu beda arti, beda makna dan beda tujuan

  27. silakan bid’ah untuk yang percaya itu bid’ah, jangan peringati!
    bagi yang mendukung maulid itu bukanlah bid’ah ayo kita teladani Nabi Muhammad, Sang Satria, Sang Pejuang, Sang Citra Mulia,Suri Tauladan yang agung
    biarlah kita pada cara pandang kita masing-masing, tak usahlah kita saling memfonis. kita punya dasar dan dia juga (mungkin) punya dasar.
    tak ada yang lebih baik ketika kita saling menjatuhkan sesama muslim. sudah waktunya kita bangkit dan galang persatuan wujudkan masyarakat yang madani sebagaimana perilaku Sang Nabi….

  28. assalamu’alaikum warahmatullohi wabarakatuh..

    awalnya saya gak mengira kalau PII bahkan memperdebatkan masalah ini…tapi ya udahlah

    yang jelas teman2 tidak akan pernah berhenti berdebat dalam masalah ini kalau tidak ada yang mau memahami…karena teman2 sudah berbeda paradigma dalam memahami kata BID’Ah ,dan persoalan maulid sendiri sudah terlalu sering dibahas dan diperdebatkan tanpa ada ujungnya,yang pada kenyataan malah meruntuhkan ukhuwah kita.

    makanya sekarang ikuti saja apa yang jadi keyakinan teman2..ada yang bilang bid’ah ya bid’ah..dan yang bilang bid’ah tapi ada manfaat nya yang silahkan…dan jangan saling menyerang buta…hal itu akan menyebabkan ukhuwah lumpuh..bukankah kelumpuhan ukhuwah adalah tanda lemahnya iman…?

    saya mau teman2 melihat masalah ini :

    لا يصلين أحدكم العصر إلا في بني قريظة Janganlah kalian melakukan shalat asar melainkan (jika telah sampai) di Bani Quraizhah.

    1. Kalangan sahabat pertama lebih memahami sabda Nabi ini secara kontekstual, bahwa yang dimaksud Nabi adalah Lil Fawr (untuk disegerakan pergi ke Bani Quraizhah), akhirnya mereka tetap melakukan shalat di perjalanan meski bertentangan dengan Zhahir sabda Nabi. -Bukankah menentang sabda Nabi itu tidak boleh-

    2. Kalangan berikutnya mengkritik golongan yang shalat di perjalanan, karena Nabi mengatakan agar melakukan shalat asar manakala telah sampai di Bani Quraizhah, akhirnya mereka shalat asar setelah waktunya habis. -bukankah shalat di luar waktu itu tidak boleh-

    Kemudian hal ini diberitakan kepada Nabi, maka Nabi tidak menyalahkan kedua golongan sahabat ini, karena tidak mungkin substansi sabda Nabi itu akan bertentangan dengan Kalamullah, kemudian bukankah mereka berselisih dalam lingkup Ushul yaitu shalat, bukan Furu’ atau Ijtihadi, akan tetapi Rasul tetap merestui mereka….

    Kenapa akhir2 ini banyak yang selalu mengangkat permasalahan furu’/ijtihadiy untuk dicari2 kesalahannya?

  29. buat mas zamzami mi, pengunjung blog ini bkn hanya anak PII, tapi banyak pengunjung yang bukan PII termasuk yang kasih komentar, jadi harap maklum bila komentar sedikit beragam

  30. Sahabat 4 Wali 9 on January 25th, 2011 at 14:22

    buat Acil.
    Saya balik tanya, anda sholat wajib sehari semalam 5 waktu,
    APAKAH ANDA SUDAH MI’RAJ ???????

    Ingat ! Rasulullah SAW Mi’raj dahulu baru sholat, terima kasih

    dan pertanyaan anda “ada g maulid di zaman Nabi Muhammad SAW?”
    itu pertanyaan cemen, ada g Internet di zaman Nabi Muhammad SAW?

  31. Assalamu ‘alaikum wr wb!
    sebaiknya sebelum ngasih komentar baca dulu betul-betul maetri yang dikomentarinya, disitu (materi diatas) menampilkan gambaran akhlaq Rosul yang santun, meskipun menghadapi orang yang menjadi musuhnya sekalipun beliau tetap berbesar hati…
    Masalah Maulid Nabi biarlah itu menjadi suatu bukti keberagaman Muslimin, jangan dijadikan sumber perpecahan
    Wallohu a’lam Bishshowaab!
    Wassalaamu ‘alaikum wr wb

  32. komentar saya kenapa gak pakek hadis nya juga itu perlu………..

  33. sesama muslim jangan saling menyalahkan apalagi kalau memang merasa kemampuan pemahaman tentang Islam masih dangkal nanti malah bikin rancu, yang jelas itulah indahnya islam lihat saja Alloh menciptakan milyaran manusia dan makhluk tidak ada satupun yang sama atau serupa 100% pasti ada perbedaannya. Jadi berhentilah berdebat silahkan mencermini diri sendiri, sudahkah anda sholat hari ini…..?

  34. iya disini yang paling pinter pak sunardi, karna bisa memancing orang untuk emngeluarkan jurusnya masing2 dg kemampuan ilmunya masing masing, bisa jadi pak sunardi adalah orang yang sudah paling paham diantara kita mengenai maulid nabi n bisa jadi pak sunardi setiap tahu jadi panitia maulid nabi di Masjidnya, kita kan gak tau atau bahkan pak sunardi adalah pengasuh pondok pesantren…… untuk yang lain juga hebat dengan argumennya masing2 Bravo tuk semuanya….

Leave a Reply


prosense agc agckucom