Amanah Dan Janji

”Tidak ada iman bagi orang yang tidak memiliki amanah dan tidak ada agama bagi orang yang tidak memegang janji.” (HR Ahmad dan Al-Bazzaar).

Hadis di atas, walaupun pendek, syarat makna. Rasulullah SAW mengisyaratkan satu hal yang penting, yaitu tidak ada iman bagi orang yang tidak memiliki amanah. Hal ini disampaikan agar kita memperhatikan pesan Rasulullah dan kita wajib menunaikan amanah kepada yang berhak. Diperintahkan Allah SWT dalam firman-Nya, ”Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanah kepada yang berhak menerimanya ….” (QS An-Nisaa’: 58).

Ini berarti bahwa yang diperintahkan Allah kepada kita adalah bukti iman, sedangkan lawannya, yaitu mengkhianati amanah, merupakan bukti kemunafikan. Dinyatakan dalam sebuah hadis, ”Ada empat hal, jika keempat-empatnya terdapat pada diri seseorang, berarti dia benar-benar murni seorang munafik, sedangkan orang yang menyimpan salah satunya, berarti terdapat pada dirinya salah satu tanda orang munafik, sampai ia meninggalkannya. Jika diberi amanah ia berkhianat, jika bicara ia berdusta, jika berjanji ia ingkar, dan jika bermusuhan ia keji.” (HR Bukhari dan Muslim).

Memenuhi janji merupakan syarat asasi bagi keberadaan iman dalam hati seorang hamba, sebagaimana disinggung dalam firman Allah mengenai sifat orang-orang mukmin, ”Dan orang-orang yang memelihara amanah-amanah yang (dipikulnya) dan janjinya.” (QS al-Israa’: 34).

Dalam ayat lain, ”Dan tepatilah perjanjian dengan Allah apabila kamu berjanji dan janganlah kamu membatalkan sumpah-sumpahmu itu, sesudah meneguhkannya, sedangkan kamu telah menjadikan Allah sebagai saksimu (terhadap sumpah-sumpahmu itu) ….” (QS An Nahl: 91).

Dari dua ayat di atas, hendaknya kita menunaikan amanah dan menepati janji agar kita menjadi kaum mukminin sejati. Ingatlah akan firman Allah SWT, ”(Yaitu) orang-orang yang melanggar perjanjian Allah sesudah perjanjian itu teguh, dan memutuskan apa yang diperintahkan Allah (kepada mereka) untuk menghubungkannya dan membuat kerusakan di muka bumi. Mereka itulah orang-orang yang merugi.” (QS Al-Baqarah: 27).

Kita harus memulai dari diri kita untuk menunaikan amanah itu agar terhindar dari sifat munafik yang disebutkan dalam hadis di atas. Terlebih apabila kita menjadi pemimpin baik untuk diri sendiri, keluarga, apalagi pemimpin masyarakat. Mulai dari yang terendah sampai pemimpin negara, mereka harus memegang teguh pendirian bahwa kepemimpinan itu merupakan amanah dari Allah. Kesadaran ini akan membawanya kepada tanggung jawab atas kepemimpinannya itu. Wallahu a’lam bish shawab.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...keyword: hadist tentang amanah, hadits tentang amanah, ayat tentang amanah, menepati janji dalam islam, ayat alquran tentang amanah, pidato tentang amanah, hadis tentang amanah, ayat alquran tentang tanggung jawab, ceramah tentang amanah, DALIL TENTANG AMANAH, hadits amanah, ayat alquran tentang janji, ayat tentang pemimpin, hadist janji, ceramah tentang menjaga amanah, hadist tentang janji, hadits tentang janji, hadis janji, pengertian janji, pidato dengan tema menjaga amanah, ayat dan hadist tentang amanah, pidato tepati janji dan amanah, pidato singkat islami janji, Judul ceramah menjaga amanah, hadits tentang amanah dan menepati janji, ceramah menjaga amanah, ceramah bertema / judul janji, format hadis tentang amanah, DP tentang menjaga amanah, contoh pidato singkat agama tentang janji
No Searches

Leave a Reply


prosense agc agckucom