Allah Memandang Kedua Dengan Kasih Sayang

Topik: kasih- - ilustrasi khotbah - alkitab sabda, Nilai sebuah kehidupan. nats : mefiboset makan sehidangan dengan daud sebagai salah seorang anak raja (2samuel 9:11) bacaan : 2samuel 9. seorang pekerja pabrik di. Rudy herman sinen, Meski tertimbun dalam tanah, namun teras timbul juga. seseorang yang berbudi baik itu sekali pun dalam melarat tetap berbudi dan berhati mulia meskipun kebenaran itu. Ibu mertua anak menantu (perempuan). bahagian kedua, Anggap mak mertua sebagai mak sendiri? mak mertua cepat berangin dan sudah berangin tak nak bercakap dengan menantu. bila menantu dating rumah dia dia menyorok dari.

Anakku sayang, Bayi belajar membaca kerana fikir ia permainan menggembirakan. ia menjadi seronok layanan teknik digunakan oleh ibu.. http://hannakids.blogspot.com/ Online personal signature maker - mylivesignature - free, Mylivesignature signature images. provide free signature creator service ( computer software online service) meant fun . http://www.mylivesignature.com/ Topik: anugerah - ilustrasi khotbah - alkitab sabda, Air kehidupan. nats : kamu menimba air kegirangan mata air keselamatan (yesaya 12:3) bacaan : yohanes 4:5-26. pemandu wisata israel. http://alkitab.sabda.org/illustration.php?topic=6

Allah Memandang Kedua Dengan Kasih Sayang

Sahabatku, cinta yang hakiki bukan dilewati dengan pujian sanjungan. Cinta yang hakiki justru diuji dengan berbagai peristiwa yang menyakitkan yang membuat hati kita terluka dan menderita. Allah membentuk dan melatih kita melalui luka itu, bukan pada seberapa besar luka itu tetapi seberapa besar kekuatan kesabaran yang kita miliki untuk menjalani luka itu. Kekuatan dan kesabaran […]

Berikan cintamu karena Allah maka engkau bahagia

Berikan cintamu karena Allah maka engkau bahagia. itulah kisah seorang pasangan suami istri yang sedang duduk diberanda rumah, Suaminya berkata kepada sang istri, “Istriku, aku selalu bersyukur kepada Allah, banyak keindahan yang Allah berikan kepadaku dan keindahan yang terbesar dalam hidupku adalah Allah menjadikanmu sebagai istriku.” Ungkapan yang tulus itu telah membuat mata sang istri […]

Air Mata Kasih Sayang

Laki-laki separuh baya matanya menerawang menatap kedepan. Tak ada suara dan kata yang terucap, Wajahnya nampak sejuk dan damai. Air matanya mengalir begitu saja tanpa terasa. Air mata seorang suami yang mencintai istri dan anaknya. Tak ada hidup yang sempurna tanpa ujian dan cobaan. Awal perjalanan hidupnya datar dan lurus lalu menanjak mencapai kesuksesan dalam […]

Aku Merindukanmu Sayang

Sudahkah anda malam ini mengucapkan dengan tulus kepada pasangan anda, “Aku merindukanmu sayang” Lantas apa yang anda rasakan? Berbaurnya rasa cinta dan tanggung jawab yang menyatu dalam kebahagiaan. Sebagai suami merawat istri yang sedangkan sakit, apa yang anda rasakan? Air mata menetes karena bercampur aduknya perasaan cinta dan tanggung jawab. Anda bekerja memenuhi kebutuhan istri […]

Sayang, Ada Debu di Matamu

Bila pasangan baru menikah, suami istri begitu lembut dan bersahaja bahkan ketika seorang suami yang melihat debu dimata istrinya langsung mengungkapkan dengan penuh cinta, ‘Sayang, ada debu di matamu’ Istripun dengan manja menjawabnya. ‘Tiupin dong abang, biar debunya terbang.’ Begitu indah. Serasa dunia milik berdua, orang lain dianggapnya ngontrak semua. Manis, sahdu dan membahagiakan bahkan […]

Inilah Cinta

Di Rumah Amalia, seorang Ibu bertutur, empat puluh tahun yang lalu disaat dirinya menikah dengan orang yang dicintai, “kami saling bertukar kata mutiara.” Dilembar kertas itu ia mendapatkan sebuah kata mutiara yang indah dari sang suami. “aku mencintaimu karena aku mencintai Allah.” Kata itu terpatri didalam hatinya sehingga mampu mengarungi bahtera rumah tangganya. Sampai satu […]

Ada pelangi Dimatamu

Dipagi hari ada seorang suami yang hendak berangkat ke kantor memanggil istri, “Dik, sini sebentar..” istrinya menjawab penuh keheranan, “Ada apa mas?” Istrinya mendekat dengan gugup, sementara sang suami memandang mata istri dan mengatakan, “Ada pelangi dimatamu,” Istripun menjadi tersipu-sipu malu, sambil mencubit lengan suami, “Idih, godain aja..aku kan jadi malu mas..” Suami tersenyum bahagia […]

Cinta Seorang Suami

Ada seorang teman lama diundang ke Rumah untuk makan malam, teman itu begitu terkesan dengan cara teman baiknya disetiap percakapan dengan istrinya dengan selalu menyebut “sayang, istriku, Honey,” Padahal usia pernikahan sudah lebih dari lima puluh tahun pernikahan Tentu saja mereka saling mencintai pada pasangan suami istri, walaupun usianya sudah senja kebahagiaan itu sangat terasa, […]

Ketika Cinta Harus Memilih

Ketika cinta harus memilih untuk mempertahankan atau berpisah, kemudian memilih mempertahankan maka kekuatan dan kesabaranlah yang mampu membawa keluarganya kembali utuh. Cinta mengatasi luka, derita dan air mata. Kekuatan cinta justru diuji disaat orang dicintai berkhianat akhirnya justru menyesal dan kembali kepada keluarganya. Itulah yang terjadi pada seorang ibu rumah tangga yang memiliki tiga anak. […]

Dunia Serasa Milik Berdua

Bila pasangan suami istri begitu lembut dan bersahaja maka hidup menjadi indah, dunia serasa milik berdua, orang lain dianggap ngontrak semua. Bahkan ketika seorang suami yang melihat debu dimata istrinya langsung mengungkapkan dengan penuh cinta, ‘Istriku, ada debu di matamu’ Istripun dengan manja menjawabnya. ‘Tiupin dong abang, biar debunya terbang.’ Manis, sahdu dan membahagiakan bahkan […]

Keajaiban Doa Seorang Suami Ditengah Cobaan

Keajaiban doa seorang suami telah mampu menyelamatkan keluarganya ditengah cobaan hidup. Peristiwa itu begitu nyata ada di depan matanya. Laki-laki separuh baya matanya menerawang menatap kedepan. Tak ada suara dan kata yang terucap, Wajahnya nampak sejuk dan damai. Air matanya mengalir begitu saja tanpa terasa. Air mata seorang suami yang mencintai istri dan anaknya. Tak […]

Cinta Itu Harum Semerbak Mewangi

Cinta itu harum semerbak mewangi disaat kita mampu menjaga dan merawatnya sekalipun ditengah perih terluka namun kita mampu memaafkan. Ketika itu Badai datang waktu perusahaan suaminya bekerja gulung tikar akhirnya suaminya mengajukan pensiun dini karena masih muda dengan mudahnya mendapatkan pekerjaan sesuai bidangnya. Setiap kali mendapatkan pekerjaan, selalu saja berhenti dan berpindah ke perusahaan lain […]

Ketika Cinta Terluka

KCinta itu indah namun juga rapuh, manis sekaligus pahit. bahagia sekaligus derita. Semakin dalam cinta itu maka semakin perih dan terluka karena cinta sehingga anda membutuhkan kekuatan dan kesabaran. Ketika anda terhempas justru disaat anda lemah, mudah menyerah dan tidak memiliki kesabaran didalam menghadapi berbagai kesulitan. Secercah cahaya yang indah menjadi redup dan anda harus […]

Indahnya Merawat Cinta

Mencintai berarti kepedulian (caring), sedia berbagi menyatakan diri tanpa rasa takut tanpa berpura-pura. Mempunyai kerelaan memelihara merawat pasangan hidupnya juga sang buah hati. Merawat cinta dan kasih sayang di dalam keluarga bukan memproteksi atau posesive tetapi memberikan rasa aman yang paling mendasar. Mencintai berarti kemampuan untuk berkomunikasi secara verbal non verbal dg leluasa karena saling […]

Cinta Itu Memaafkan

Badai itu datang sewaktu perusahaan suaminya bekerja gulung tikar akhirnya suaminya mengajukan pensiun dini karena masih muda dengan mudahnya mendapatkan pekerjaan sesuai bidangnya. Setiap kali mendapatkan pekerjaan, selalu saja berhenti dan berpindah ke perusahaan lain karena dengan alasan kurang nyaman. Sebagai istri, dirinya selalu mengingatkan agar “istiqomah” dalam mencari nafkah, tidak mudah pindah-pindah ke perusahaan […]

Pelangi di Matamu

“Gugup tak bergerak ada pelangi, di bola matamu, dan memaksa diri, tuk bilang aku sayang padamu” itulah lirik lagu yang dinyanyikan oleh Jamrud, dulu sewaktu saya masih muda senang sekali mendengarkannya. Berikutnya adalah, apakah anda menemukan pelangi dimata orang yang anda cintai? Disaat hatinya melimpahkan warna warni cinta, anda akan menemukan pelangi di matanya, keceriaan […]

Menjaga Komitmen

‘Dan diantara tanda-tanda kekuasaanNya ialah Dia menciptakan untukmu istri-istri dari jenismu sendiri supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya dan dijadikanNya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar…

Keajaiban Sabar Dan Sholat

Ketika dunia hampir dikuasai dengan pendekatan teknis dan teknologi muncul kehidupan yang kering, mekanistik bahkan ganas. Produk teknologi tanpa visi cinta kasih Ilahiah menjadikan hidup begitu teknis melayani tuntutan manusia pada level ‘animality’. …

Iedul Qurban 1431 H Personal dan Sosial

Allahu Akbar Allahu Akbar Allahu Akbar

Laa Ilaaha Illa Allahu Huwa Allahu Akbar

Allahu Akbar Walillahilham

Diantara kemewahan Idul Adha kali ini adalah: bisa datang lebih awal sehingga bisa mengikuti takbir dari awal dan duduk di shaf depan. Jarang-jarang saya dapat kemewahan seperti ini. Biasanya niat datang lebih awal sering dihalangi oleh banyak hal, mulai dari yang bersifat tekhnis sampai mental karena enggan datang lebih awal.

Mengikuti dan mengumandangkan takbir bagi saya merupakan pengalaman personal keagamaan tersendiri. Secara kuantitatif, takbiran pada hari Id itu hanya terjadi dua kali dalam setahun dan itupun hanya dalam hitungan kurang dari 1 jam. Kesempatan yang sangat jarang.

Secara kualitatif, setidaknya ada dua pengalaman personal keagamaan. Pertama, sebagai makluk historis dan sosial, takbir mengingatkan masa kecil ketika selesai menyelesaikan ibadah puasa. Bila pada hari-hari biasa, selepas shalat Isya kita harus ada di rumah untuk belajar, tidur atau nonton TV, maka malam takbiran adalah malam kebebasan. Tidak ada larangan untuk keluar rumah, bahkan yang ada adalah anjuran. Tidak ada batasan jam dan tempat untuk kita kunjungi. Pintu rumah tidak dikunci 24 jam. Semua sudut kampung halaman bisa kita jelajahi bersama-sama teman lain sambil mengumandangkan takbir.

Malam takbiran adalah malam penuh keceriaan. Bersama teman-teman pegang microphone masjid sambil bareng-bareng mengumandangkan takbir tanpa peduli kualitas suara kita seperti apa. Bila malam sudah larut, kita berkreasi membuat bedug-bedug kecil atau apapun yang bisa kita bunyikan lalu berkeliling kampung bawa obor mengumandangkan takbir.

Kedua, tentunya takbiran adalah kesempatan menyebut Asma Allah sebanyak-banyak nya dalam sebuah moment keagamaan yang memiliki nuansa berbeda dibanding hari lainnya. Dzikrullah dengan khusyuk adalah satu pengalaman beragama istimewa. Mengumandangkan Tahmid dan Takbir (salah satu bentuk Dzikrullah) pada pagi Idul Fithri dan Idul Adha adalah pengalaman keberagamaan menarik lainnya. Bila tidak percaya, coba saja takbiran di pagi hari pada hari selain Idul Fithri atau Idul Adha.

Mungkin karena mengingat ketiga hal ini kita tidak lagi peduli terhadap suara sumbang pemimpin takbir ataupun jumlah takbir yang kita rasa kurang dan pendek. Tanpa sadar air jatuh dari kelopak mata tanpa kita tahu apa penyebabnya. Menangis dengan spontan tanpa rekayasa dalam sebuah ritua keagamaan, selalu menjadi pengalaman keagamaan tersendiri yang konon sering dicari banyak orang.

Selanjutnya, masa melaksankan shalat Ied sudah tiba. Petugas Idul Adha berdiri dan memberikan beberapa pengumuman, diantaranya informasi rencana Qurban jamaah masjid. Ada perasaan haru, bangga dan malu ketika petugas menginformasikan rencana Qurban Jamaah masjid.

Haru dan bangga karena dari sebuah jemaah masjid yang tidak terlalu besar, ditengah deraan ekonomi yang tidak pernah henti, terkumpul 10 ekor sapi dan 1 ekor kambing sebagai hewan qurban murni partisipasi jamaah masjid. Malu terhadap diri sendiri, karena ternyata tidak ada nama saya, nama istri juga anak saya yang menjadi partisipan. Yah, berbeda dengan Idul Adha sebelumnya, Idul Adha kali ini tidak ada Qurban yang kita berikan. Padahal kalau saya mau sedikit shabar, rasional dan kalkulatif, mestinya hal itu pastinya tidak perlu terjadi.

Tapi waktu terus berjalan. Tidak ada gunanya terus menyesali kesalahan yang telah dilakukan. Konon katanya orang yang terus melihat masa lalu, akan kehilangan seluruh masa hidupnya dan hari depan tergantung dari yang kita lakukan sekarang. Ada banyak yang bisa dikerjakan, mulai dari hal yang sangat kecil pada saat sekarang ini, sampai langkah antisipasi masa berikutnya sehingga Idul Adha tahun depan kita bisa ikut berqurban.

Idul Qurban Dan Sosial

Selesai shalat Id dan bersalaman dengan para tetua, ada peluang sederhana yang bisa saya lakukan; bersama petugas shalat Id membereskan lapangan shalat Id. Hal sederhana yang dalam dari beberapa kali Id sering saya lewatkan dan remehkan. Entah karena gengsi, tidak sempat, tidak sadar, tidak biasa ataupun takut baju lebarannya kotor, membereskan lapangan adalah kegiatan yang tidak ada dikepala. Padahal saya shalat Id di lapangan yang tidak terlalu besar dan dengan petugas yang juga tidak sedikit.

Selesai berpartisipasi membereskan lapangan acara selanjutnya adalah; partisipasi menyembelih hewan qurban. Selain karena saya yakin tidak masuk dalam jajaran panitia, tidak ada kemampuan saya untuk bisa memotong sapi ataupun kambing. Dua tahun lalu ketika aqiqah anak pertama, saya baru tahu kalau memotong, menguliti, membersihkan sampai mendistribusikan daging kambing itu bukan sesuatu yang sederhana. Butuh keahlian dan jam terbang untuk melakukan semuanya. Tetapi saya yakin, selalu ada yang bisa dikerjakan bersama-sama.

Awalnya saya hanya ikut “mengeroyok” menundukan sapi supaya bisa dalam posisi tertidur dan dipotong si bapak tukang jagal. Sekali-kali kena sabetan ekor sapi yang sedang “saqaratul maut” karena teman lupa menginjaknya. Selanjutnya saya pikir pemotongan hewan qurban menjadi sangat menarik. Qurban ternyata tidak hanya sekedar masalah solidaritas sosial dari para pemberi hewan Qurban, tetapi lebih dari itu. Ada kerjasama sosial secara horizontal maupun vertikal dari setiap kelompok masyarakat yang berbeda secara ekonomi maupun status sosial.

Pada akhirnya saya memahami kenapa daging hewan qurban itu mesti dibagikan bukan dijual. Sejurus dengan itu, saya ikut mempertanyakan orang yang berkoar-koar memakai hitungan kalkulatif tentang qurban sebagai kegiatan ekonomi pengentasan kemiskinan. Saya curiga, jangan-jangan orang yang mengaku pakar itu, mereka hanya berkutat di angka tapi jarang berinteraksi dengan masyarakat miskin atau terlibat langsung qurban. Sederhananya saya melihat pada tiga kejadian dalam pelaksanaan qurban.

Pertama adalah kejadian ketika orang dengan sukarela memberikan qurbannya. Kedua adalah ketika penyembelihan hewan qurban itu dilakuka dan ketiga adalah ketika daging qurban itu dibagikan dan dinikmati oleh orang yang berhak menerima dan menikmatnya.

Kejadian pertama pemberian hewan qurban. Syarat berqurban secara ekonomis hanya disebutkan dengan satu kata; mampu. Bila kata mampu dalam berzakat diurai lebih definitif dengan adanya itungan nisab (batas minimal harta) dan haul (umur harta), tidak ada uraian lebih dalam dari kata mampu dalam syarat berqurban. Kemampuan menjadi sesuatu yang subjektif. Orang yang dianggap mampu bagi sebagian orang lain, bisa jadi dianggap tidak mampu oleh sebagian orang lainnya. Maka yang menjadi penentu akhir kesadaran berqurban adalah diri sendiri. Bersedia tidak kah dia menyatakan dirinya mampu untuk berqurban

Kemampuan orang untuk menyatakan diri bahwa dia mampu untuk berqurban bukanlah hal biasa. Ada proses yang panjang. Berqurban adalah sebuah sikap yang berawal dari pandangannya yang matang terhadap dunia materi dan dunia ghaib. Kurban tidak akan pernah muncul dari orang yang masih mendewakan materi atau dari orang yang tidak pernah mempercayai bahwasannya yang maha ghaib, Allah SWT, selalu mengiringi hidupnya. Secara managerial, Qurban tidak akan pernah timbul dari orang yang tidak bisa menata financialnya secara tepat.

Kalau kondisi ini kita teruskan kajiannya secara psikologi, maka diujungnya kita akan menemukan bahwa masyarakat yang sehat adalah masyarakat yang bisa melepaskan diri dari tuntutan material. Secara sederhana bisa kita lihat pada tingkatan manusia yang dilansir Maslow. Menurut Maslow golongan masyarakat paling bawah adalah mereka yang masih berkutat dengan hal-hal yang material seperti haus dan lapar. Naik keatas adalah masyarakat yang lepas tuntutan material dan bergerak ke tuntutan yang abstrak, yaitu rasa aman (safety needs) rasa kasih sayang (love needs) kebutuhan harga diri (esteem needs) dan aktualisasi diri (self actualization)

Kejadian kedua; proses penyembelihan hewan qurban. Qurban selalu menjadi kegiatan massal baik dari jumlah qurban maupun para pemotongnya. Di beberap tempat, pemotongan hewan qurban bisa melibatkan profesional pemotong hewan, tetapi dibeberapa tempat bisa jadi dilaksanakan oleh para amatiran. Tetapi hal yang tidak pernah dilewatkan dalam setiap pelaksanaan qurban adalah; yang menyembelih mestilah tahu syarat-syarat secara syar’i bagaimana seharusnya memotong. Karena halal dan thoyibnya seonggok daging qurban juga tergantung bagaimana cara memotongnya, apakah sudah sesuai sunnah atau belum.

Selanjutnya saya mungkin amatiran. Menguliti hewan bisa jadi tidak sempurna, tapi semua yakin kalau tidak akan menyayat dagingnya terlalu dalam. Menimbang daging boleh jadi bisa berlebih atau kurang, tetapi semua yakin kalau kelebihan dan kekurang ketika menimbang daging tidak disengaja dan tidak berpengaruh signifikan terhadap timbangan daging secara keseluruhan. Ada kesalahan dalam kerja saya, tapi itu sah-sah saja karena tugas utama kita adalah berusaha untuk sempurna tidak lebih.

Tetapi lihatlah apa yang terjadi ketika proses pemotongan itu terjadi. Saudara bisa jadi tidak tahu bagaimana caranya memotong sapi, tapi saudara bisa ikut membantu pemotongan dengan cara menundukan sapi dan menahan badan sapi ketika sapi dipotong. Saudara mungkin tidak bisa menguliti sapi, tapi pengulit sapi yang profesional sekalipun pasti membutuhkan orang yang bisa memegang erat kulit sapi dan merenggangkannya sehingga bisa sempurna dikuliti. Tidak ada partisipasi yang percuma dalam sebuah prosesi pemotongan hewan qurban. Semuanya bila mau berpartisipasi, pasti memberikan konstribusi. Kalau tidak percaya, silahkan siapapun yang merasa paling bisa memotong dan menguliti hewan, untuk melakukannya sendiri tanpa bantuan orang lain.

Dalam prosesi penyembelihan hewan qurban bila semua nya berpartisipasi berlandas keagamaan, maka akan ditemukan sebuah kerjasama masyarakat yang melintasi batas ekonomi dan strata sosial. Saya tidak tahu status bapak yang ikut bareng dengan saya mengangkat dan menimbah daging qurban. Hanya dari pandangan sekilas saya sudah sering melihatnya di simpang pangkalan ojeg dekat jalan menuju rumah. Begitu juga yang lainnya, ada yang sering saya lihat di sawah ataupun sedang mengemudikan delman. Orang-orang yang selama ini sering tersekat waktu, status dan hal lainnya terhalang untuk berkomunikasi dan bekerja sama dengan saya.

Sebuah kebahagiaan sendiri ketika bisa bersama dengan mereka mengangkat daging, menimbangnya dan memasukannya ke kantong plastik untuk kemudian diangkat lagi di tempatkan di suatu tempat. Ada kerjasama sosial yang secara tidak sengaja terbangun dalam proses ini. Dan kejadian ini lebih mahal dan lebih berharga kalau mau dikonversikan secara mathematis kepada jumlah qurban itu sendiri

Dalam sebuah kerjasama sosial ini, yang terjadi tidak hanya pembongkaran kebekuan interaksi antar komponen masyarakat yang selama ini terbelenggu karena urusan waktu dan status, tetapi juga ada dimensi penghargaan sebagai kebutuhan manusia dalam status sosial apapun dia berada. Persis seperti perintah shalat berjamaah yang dititahkan Allah Swt kepada kita.

Kejadian ketiga, pembagian hewan qurban. Daging merupakan pangan penting dalam memenuhi kebutuhan gizi. Pada daging terdapat asam amino esensial yang lengkap dan seimbang. Protein daging lebih mudah dicerna ketimbang yang berasal dari nabati. Selain sumber mineral dan vitamin yang sangat baik, daging mengandung energi sebesar 250 kkal/100 g. Secara umum, daging merupakan sumber mineral kalsium, fosfor, dan zat besi, serta vitamin B kompleks (niasin, riboflavin dan tiamin), tetapi rendah kadar vitamin C. Hati yang lebih dikenal sebagai jeroan, mengandung kadar vitamin A dan zat besi yang sangat tinggi

Wa bil khusus untuk masyarakat Indonesia, konsumsi daging tidak hanya sekedar kebutuhan pemenuhan gizi, tetapi juga masalah kemewahan karena daging baru mampu dikonsumsi sebagian kalangan masyarakat. Dibanding masyarakat Asia Tenggara lainnya, maka Indonesia menduduki peringkat bawah dalam hal konsumsi daging. Disaat negara jiran malaysia sudah mengkonsumsi daging 30kg per kapita per tahun, masyarakat Indonesia baru mengkonsum daging 7 Kg per kapita per tahun dan ini pastinya angka yang sangat rendah

Sebagaimana zakat pada hari Idul Fithri, maka Qurban pada Idul Adha bagi saya adalah \untuk saling menggembirakan kaum miskin melalui makanan yang mewah, halal dan bergizi yang selama ini jarang mereka dapatkan.

Idul Adha tidak hanya sekedar saat membahagiakan kaum miskin dengan makanan bergizi tinggi seperti daging sapi, tetapi juga mengakui eksistensi sekelompok masyarakat yang selama ini tidak bisa menikmati kemewahan dan kelezatan sebuah makanan meskipun mereka sudah banting tulang untuk mendapatkannya. Biarlah mereka sekali ini merasakan nikmatnya makanan yang lahir dari sebuah kepedulian dan itikad untuk mendekatkan diri kepada Illahi rabbi.

Jujur saja, pada akhirnya saya mempertanyakan kembali teriakan orang-orang yang mengaitkan ibadah qurban dengan peningkatan ekonomi masyarakat. Dalam pandangan saya terlalu sederhana dan naif qurban dikaitkan dengan peningkatan ekonomi masyarakat. Ada hal lain yang selama ini hilang di kehidupan masyarakat kita yang tidak pernah bisa terbayar secara material; solidaritas sosial.

Bilapun ingin mengaitkan ibadah keagamaan dengan peningkatan kehidupan ekonomi masyarakat, maka sebetulnya banyak instrumen atau momentum keagamaan lain yang bisa lebih diberdayakan dan di optimalkan. Justri pada titik inilah kita kemudian abai untuk melakukannya. Contoh sederhana adalah gagasan tentang zakat profesi yang lama tidak disentuh dan dikaji, ataupun yang sudah berjalan adalah dana abadi umat sebagai hasil iuran para calon jemaah haji, yang sampai sekarang tidak pernah jelas pengelolaannya seperti apa.

Memang sering terjadi problem dalam pendistribusian daging hewan qurban yang sering memakan korban nyawa masyarakat kecil. Tetapi sesungguhnya pangkal masalahnya adalah ada pada itikad dan cara pandang para Qurban yang secara tidak sadar karena merasa memberi lalu memposisikan diri diatas orang yang diberi. Padahal bila kita ingat apa yang diungkapkan oleh nabi kalau kita itu sering tunsharuuna wa turzaquuna bidhuafaikum kita sering dibantu dan dibuat kaya oleh orang tidak punya. Bila tidak percaya, coba saja cukup dalam waktu seminggu petugas sampah di kompleks rumah anda di stop bekerja.

Bila ingin terus mengaitkan qurban dengan sebuah usaha peningkatan ekonomi masyarakat maka bagi saya silahkan saja. Hanya saja tolong tidak menegasikan akan kebutuhan non material yang telah diberikan oleh momen qurban ini. Karena saya memandang ekonomi sebagai hal yang sangat penting, tetapi kehidupan tidak hanya berkutat masalah ekonomi. Bukti konkretnya cukup jelas; banyak orang yang tidak puas dengan kondisi ekonomi dan kemudian melakukan penyimpangan ekonomi

Bandung 10 Dzulhijah 1431 Hijriah

Wallahu’lam bi shawab

“Islam Progresif” dan Seks Bebas

Oleh: Dr. Adian Husaini*Di antara pegiat “Islam Progresif”, atau “Islam Liberal”, nama Sumanto Al Qurtuby memang sudah bukan asing lagi. Alumnus Fakultas Syariah IAIN Semarang ini terkenal dengan ide-ide liberalnya yang sangat berani. Di sebuah…

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

prosense agc agckucom